Saturday, 08 September 2012 14:46

Sia-Sia Dialog Tangkal Terorisme dengan Asing

Written by 
Rate this item
(0 votes)
Sabtu, 8 September 2012 12:10 WIB

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Pemuda Muhammadiyah, Saleh Daulay menilai pemerintah melakukan hal yang sia-sia jika berdialog soal penanggulangan aksi radikalisme menyimpang yang berujung pada perilaku terorisme.

"Untuk apa dialog dengan mengundang orang asing. Malah mereka sendiri kan yang juga sering melakukan label-label teroris itu kepada sekelompok orang," kata Saleh dalam dialog Polemik bertajuk "Teror Tak Kunjung Usai" yang digelar di Warung Daun Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (8/9/2012).

Menurut Saleh, sebaiknya pemerintah mengedepankan dialog dengan melibatkan pihak-pihak yang memiliki ideologi yang berbeda. Dengan bahasa yang dapat dipahami, menurut Saleh itu lebih efektif.

"Nah sebaiknya dilakukan sesama anak bangsa saja. Dengan bahasa dan semangat yang sama," kata Saleh.

Saleh juga menambahkan bahwa dialog sesama anak bangsa tersebut tidak hanya sekadar dialog. Berhubung dialog membahas masalah ideologi, keduabelah pihak, baik pemerintah dan kelompok yang mendukung penegakkan Syariat Islam seutuhnya di NKRI agar lebih membuka diri.

"Dialog idelogi yang berbeda itu harus dilakukan secara terbuka, sehingga bisa diperoleh titik temunya," kata Saleh.

Read 1209 times
Saleh Daulay

Rumah online Anggota DPR-RI Fraksi PAN. Fight for Justice and Humanity.

Add comment


Security code
Refresh

Kontak

Gedung DPR-RI, Jl. Gatot Subroto, Nusantara I, Lantai 19, Senayan Jakarta.

Email: i[email protected]

DPR Links