Saturday, 08 September 2012 15:48

Tepis Radikalisme, Pesantren Harus Membuka Diri

Written by 
Rate this item
(0 votes)

Sabtu, 08 September 2012, 15:41 WIB

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah, Saleh P Daulay mengimbau agar masyarakat tidak mengeneralisasi semua pesantren menganut paham radikal. Untuk menepis pandangan yang sudah terlanjur melekat di masyarakat tersebut, menurutnya perlu adanya upaya dialog dengan pihak terkait.

Menurutnya, masing-masing kelompok harus saling membuka diri. Kelompok yang diduga memiliki paham radikal harus membuka diri, sehingga masyarakat mengetahui bagaimana kehidupan di dalam pesantren.

"Dengan dialog pasti ada titik temu. Jadi jangan langsung mendiskreditkan pesantren," katanya saat diskusi bertema 'Teror tak Kunjung Usai' di Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (8/9).

Ia juga menilai sosialisasi nilai-nilai kenegaraan yang selama ini dilakukan pemerintah belum efektif. Buktinya, aksi kekerasan dan teror masih muncul di tengah masyarakat. Hal tersebut menjadi bahan evaluasi bagi semua pihak sehingga kehidupan yang rukun dan damai tercapai.

Landasan negara Indonesia adalah Pancasila dan UUD 1945. Ia berpendapat, apapun yang bertentangan dengan dua pedoman tersebut harus diluruskan. Begitu juga dengan radikalisme yang selama ini dikaitkan dengan pesantren.

Sumber: http://www.republika.co.id/berita/nasional/umum/12/09/08/ma0w5c-tepis-radikalisme-pesantren-harus-membuka-diri
 

Read 1427 times Last modified on Friday, 02 November 2012 22:17
Saleh Daulay

Rumah online Anggota DPR-RI Fraksi PAN. Fight for Justice and Humanity.

Add comment


Security code
Refresh

Kontak

Gedung DPR-RI, Jl. Gatot Subroto, Nusantara I, Lantai 19, Senayan Jakarta.

Email: i[email protected]

DPR Links