Tuesday, 25 December 2012 00:45

Intelektual Pro Pembaharuan Kurang Mendapat Tempat Featured

Written by 
Rate this item
(0 votes)

Rabu, 19 Desember 2012 , 20:50:00 WIB

RMOL. Pendidikan dinilai tidak otomatis bisa memperbaiki kualitas kehidupan berbangsa dan bernegara. Pasalnya, banyak fakta menunjukkan bahwa justru orang berpendidikan tidak bisa membawa perubahan. Alih-alih itu, orang berpendidikan malah cenderung lebih konservatif dan pro status quo.

"Satu contoh yang bisa disebut adalah maraknya kasus korupsi di Indonesia. Bukankah para pelaku korupsi adalah mereka yang berpendidikan dan menempati posisi-posisi strategis di pemerintahan? Selama ini kita tidak pernah mendengar adanya korupsi yang dilakukan rakyat kecil dan tidak berpendidikan", kata Ketua Umum PP Pemuda Muhammadiyah, Saleh Daulay, dalam International Symposium of Indonesian Students di Jawaharal Nehru University, New Delhi, India, Selasa (19/12).

Tidak dipungkiri, lanjut Saleh, ada sekelompok intelektual pro-pembaharuan di Indonesia. Masalahnya, para intelektual ini tidak begitu diperhatikan dan kurang mendapat tempat. Mereka tidak mendapat akses proporsional untuk menuangkan ide dan gagasannya.

"Karena itu jangan heran bila banyak mahasiswa Indonesia yang belajar di luar negeri tidak mau kembali ke Indonesia. Selain karena memperoleh pekerjaan dan gaji yang layak, mereka juga merasa lebih bermakna jika bekerja di luar negeri. Putra-putri terbaik dan ahli-ahli Indonesia akhirnya dipakai oleh negara lain dan tentu saja untuk kepentingan negara tersebut. Dalam kasus ini, Indonesia betul-betul sangat merugi", lanjut Saleh Daulay yang mempresentasikan makalah berjudul Indonesia's National Education at the Crossroad: Obstacles and Hopes.

Fenomena seperti ini tidak bisa dibiarkan. Para mahasiswa Indonesia yang saat ini belajar di luar negeri harus memiliki good will untuk ikut memperbaiki situasi sosial politik di Indonesia. Di lain pihak, pemerintah harus diingatkan agar memberikan akses dan peluang bagi para alumni luar negeri untuk berbuat dan berbakti bagi negara.

"Saya berharap agar Anda semua yang mendapat kesempatan belajar di luar negeri untuk kembali lagi ke Indonesia. Jangan pernah tergoda untuk menetap dan tinggal di negara-negara lain. Indonesia menanti kontribusi dan partisipasi Anda semua," tandas Saleh. [dem]

Sumber: http://m.rmol.co/news.php?id=90690

Read 1498 times
Saleh Daulay

Rumah online Anggota DPR-RI Fraksi PAN. Fight for Justice and Humanity.

Add comment


Security code
Refresh

Kontak

Gedung DPR-RI, Jl. Gatot Subroto, Nusantara I, Lantai 19, Senayan Jakarta.

Email: i[email protected]

DPR Links