Thursday, 28 March 2013 02:28

Prabowo Minta Dukungan SBY

Written by 
Rate this item
(0 votes)

Rabu, 13 Maret 2013

JAKARTA (Suara Karya): Partai Demokrat dinilai tersandera oleh krisis kepercayaan diri menghadapi Pemilu Legislatif dan Pilpres 2014. Hal ini terlihat dari wacana koalisi Partai Demokrat dengan Partai Gerindra terkait bakal calon presiden dan cawapres mendatang.

Pendapat itu dikemukakan pengamat politik Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta Ari Dwipayana dan pengamat politik UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Saleh Partaonan Daulay, secara terpisah, di Yogyakarta dan Jakarta, kemarin.

Mereka menanggapi pertemuan Presiden yang juga Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dengan Ketua Dewan Pembina yang juga bakal capres Partai Gerindra Prabowo Subianto di Kantor Presiden, Senin (11/3) lalu. Sejumlah pengurus Partai Demokrat menyebut hal itu sebagai penjajakan koalisi.

SBY menerima kunjungan Prabowo sekitar pukul 15.30 WIB. Mantan Panglima Kostrad dan Danjen Kopassus itu didampingi Ketua DPP Partai Gerindra Fadli Zon. Sementara Presiden didampingi Mensesneg Sudi Silalahi dan Seskab Dipo Alam.

Keduanya, yang pernah menempuh pendidikan militer di Akademi Angkatan Bersenjata RI (Akabri), saling berbalas hormat saat berada di pintu masuk ruang pertemuan di Kantor Presiden.

Partai Demokrat terkesan masih belum memiliki kepercayaan diri untuk mendeklarasikan calon presiden sendiri. Maka, mewacanakan koalisi atau merekrut bakal capres dari luar," kata Ari Dwipayana. Dia juga mengingatkan, wacana yang sama juga menguat menjelang Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat yang akan digelar akhir Maret nanti.

"Demokrat malu-malu, menunggu hasil pemilu legislatif. Kalau hasilnya tinggi, baru berani mencalonkan presiden. Sebaliknya, jika 'jeblok', mengurungkan diri dari pencalonan presiden. Ini seperti kehilangan optimisme," katanya.

Menurut Ari, seharusnya pencalonan presiden dilakukan oleh tiap-tiap parpol melalui proses yang sudah harus dibangun oleh internalnya jauh-jauh hari sebelum pemilu legislatif.

"Partai-partai harus bersiap dengan mekanisme kompetisi internal yang demokratis dalam pencalonan presiden. Entah siapa presidennya, harus ada proses di dalam internal partai sehingga betul-betul legitimate," katanya.

Menurut dia, sebaiknya calon yang diusung partai dari internal. Meski demikian, Ari juga menyarankan, ketua atau pendiri partai tidak harus selalu menjadi calon presiden, tetapi dapat menjadi pembuat keputusan atau king maker dalam setiap kebijakan partai.

Politikus Partai Demokrat Ruhut Sitompul mengatakan, secara pasti tak mengetahui apa isi pertemuan SBY-Prabowo sebenarnya. Meski begitu, kata dia, kemungkinan yang dibicarakan adalah mengenai penjajakan rencana koalisi antara Partai Demokrat dan Partai Gerindra.

"Pak SBY sangat menghormati semua, termasuk yang menjadi oposisi pemerintah. Dengan Pak Prabowo, Pak Wiranto, termasuk dengan Pak Taufiq Kiemas. Kalau ada pertemuan yang dilakukan, sudah pasti ada komunikasi politik yang terjadi," kata Ruhut.

Pembicaraan keduanya adalah kemungkinan penjajakan koalisi antara Partai Demokrat dan Gerindra pasca-Pemilu 2014. Ruhut memberikan argumentasi, pemilu mendatang tak ada satu pun partai politik yang mampu mendapat 50 persen suara.

"Tapi, apa persisnya pertemuan itu, aku belum tahu karena belum menelepon Pak SBY. Kalau kemungkinan koalisi, biasa saja terjadi. Namanya dalam politik segala sesuatunya sangat mungkin," ucap Ruhut.

Saleh Partaonan Daulay menilai, pertemuan SBY-Prabowo sangat strategis dan saling menguntungkan. "Sebab, keduanya sama-sama memiliki kepentingan. Secara tak langsung, Prabowo tentu akan meminta restu dan dukungan Yudhoyono terkait pencalonan dirinya sebagai capres 2014," katanya.

Sebaliknya, menurut dia, Yudhoyono juga memerlukan Prabowo dalam mendukung tugas-tugas pemerintah hingga periode ini selesai. Saleh menduga, SBY mengapresiasi ungkapan Prabowo yang sebelumnya menyatakan mendukung pemerintahan Yudhoyono-Boediono sampai selesai.

Menurut Saleh, dukungan politis seperti itu memang sedang dibutuhkan oleh Yudhoyono. Di saat partai-partai koalisi banyak yang mulai memikirkan diri sendiri, Prabowo tampil dan menyampaikan dukungannya. (Rully/Kartoyo DS/Antara/Feber S)

sumber : suarakarya

Read 1364 times Last modified on Thursday, 28 March 2013 02:34
Saleh Daulay

Rumah online Anggota DPR-RI Fraksi PAN. Fight for Justice and Humanity.

Add comment


Security code
Refresh

Kontak

Gedung DPR-RI, Jl. Gatot Subroto, Nusantara I, Lantai 19, Senayan Jakarta.

Email: i[email protected]

DPR Links